16 April 2020

Mencari Makna Hidup Melalui Logoterapi dan Ikigai

Edited by Me

Kondisi beberapa bulan terakhir sungguh tidak diekspektasi oleh siapa pun (kecuali mungkin oleh beberapa orang yang bisa menerawang). Alih-alih bermacet-macetan di jalan dan berdesak-desakan di dalam transportasi umum, kamu harus tetap berada di rumahmu untuk bekerja. Alih-alih bersiap untuk vakansi pada tanggal yang sudah ditandai bahkan dengan bersusah-payah meminta izin cuti dari atasan, kamu masih harus tetap berada di rumah dan terpaksa membatalkannya. Segala rutinitas dan rencana yang kamu anggap berjalan mulus terhalang oleh apa yang World Health Organization (WHO) sebut dengan pandemi. Amarah dan kekesalan meluap yang kemudian merembet ke pertanyaan-pertanyaan frustratif. Apa kamu akan berada dalam kondisi ini terus-menerus? Bagaimana dengan hal-hal yang kamu impikan akan terjadi sepanjang tahun ini? Kapan semua ini akan berakhir?

Tidak terkecuali denganku. Sejak wabah (sebelum ditetapkan sebagai pandemi) ini riuh di Indonesia, kantorku sudah memberi kebijakan agar karyawannya bekerja dari rumah (istilah kerennya work from home). Sialnya, aku terjebak di dalam indekos sejak awal pandemi yang mengharuskanku putar otak agar tetap waras sekaligus tetap produktif. Rasa rindu bertemu dan bercakap dengan orang lain melambung. Penyakit mati bosan pun sudah menjangkiti berkali-kali. Hal-hal di luar kendali yang tak diantisipasi tersebut membuatku merasa menderita.

Menderita. Sebuah kata yang amat dekat dengan “Man’s Search for Meaning” karya Viktor E. Frankl. Buku yang kubaca seminggu sebelum work from home itu menjelaskan tentang pencarian makna yang berhubungan dengan penderitaan sebagai salah satu cara yang ditempuh untuk menemukannya dalam konsep yang disebut logoterapi. Setengah pertama buku itu menceritakan tentang Frankl serta penderitaan di kamp konsentrasi Nazi. Dua minggu berikutnya, ketika aku membagikan postingan blog sebelum ini di Twitter, seorang kawan merespons agar aku menerapkan ikigai, sebuah konsep makna kehidupan dari Jepang yang tidak kuketahui. Atas dasar itu, aku membaca dua buku populer tentang ikigai: (1) “Ikigai: The Japanese Secret to a Long and Happy Life” karya Héctor García & Francesc Miralles, dan (2) “The Book of Ikigai” karya Ken Mogi. Menariknya, logoterapi dan ikigai memiliki keterikatan satu sama lain.